#NR2015 D24: Go Komik Indonesia!

Don’t tell me because I’ve already known that it’s a really REALLY LATE post. Sekarang udah tanggal 27 dan gw masih mencantumkan D24. Ya udahlah yah, ga usah mempermasalahkan telat-ga-telat, hehehe…

Setelah beberapa ide yang terancam ga jadi belum dipublish, jadinya gw malah publish ide yang dadakan muncul setelah baca sebuah majalah komik Indonesia ini. Yap, kali ini gw akan membahas tentang komik Indonesia!

Gw termasuk salah satu dari berjuta-juta orang yang keranjingan komik, terutama komik Jepang. Komik pertama yang gw kenal adalah komik Doraemon entah volume ke berapa yang sekarang juga entah ada di mana. Terakhir gw liat sih itu komik udah kuning-kuning dan robek-robek. Naah, komik pertama yang gw beli kalo ga salah Naruto 28 waktu gw SMP. Setelah itu, gw mulai menyisihkan uang jajan gw tiap bulan untuk beli Naruto dan Bleach.

Eeeeh, pas gw udah masuk SMAKBO, uang jajan gw teralihkan buat fotokopi lapsus dan bahan ujian. Jadilah gw ga punya sisa uang buat beli komik. Hiks. Sedih kalo mengingat hobi gw harus tertunda selama 4 tahun :((

Naah, udah gw kerja dan punya uang sendiri, langsung lah gw hunting komik yang setelah 4 tahun penuh cobaan itu terbit. Dan akhirnya, gw bisa memuaskan hobi gw lagi, yaitu: BACA KOMIK. Oke lah sekarang udah banyak situs yang menyediakan baca komik online. Tapiii, kayak gimanaaa gitu kalo ga punya versi cetaknya *jiwa kolektor*

Masuk ke Komik Indonesia.

Pertama kali gw baca komik buatan lokal itu waktu SD. Komik setrip yang dijual sama abang-abang ga bertanggung jawab deket sekolahan yang isinya tentang gambaran neraka, yang sebenernya anak kecil ga boleh liat. Oh meeen, masa belia gw udah ditakut-takutin sama gambar lidah orang dipotong atau orang disetrika! Untung ga sampe kebawa mimpi. Emang mau abang-abang itu tanggung jawab kalo gw ngalamin post-traumatic sydrome disorder setelah baca komik itu?

Terus, gw pernah liat komik tentang ramayana deh kalo ga salah. Gambarnya itu masih gambar jadul yang bikin gw melengos ga peduli waktu bacanya. Sejak saat itu, gw rada pesimis sama komik Indonesia.

Tahun berganti dan gw dikenalin sama temen gw, Icha, dengan kompilasi komik lokal, yaitu re:ON. Pas dia bawa ke kantor dan gw baca, di otak gw langsung teriak, “GW HARUS BELI!”

Gw emang rada pesimis sama perkomikan di Indonesia mengingat masyarakatnya sendiri lebih memilih membaca komik luar. Well, gw juga emang termasuk masyarakat itu. Mungkin karena faktor gambar komik jadul yang kurang menarik dari segi sudut pengambilan gambar dan kualitas gambar sehingga kurang dinamis. Tapi, melihat re:ON, ternyata perkomikan di Indonesia sudah mulai terlihat kemajuannya. Meski ada beberapa style yang masih ngikutin Jepang (oh, kita ga bisa pungkiri komik memang mengiblat ke sana), setidaknya membuktikan kalo anak bangsa kita juga bisa membuat komik yang berkualitas dari segi gambar maupun cerita.

Waktu AFAID 2014, re:ON buka booth di sana dan gw langsung beli 6 volume! Borooooong! Sampai sekarang, re:ON udah nerbitin 14 volume yang isinya kumpulan komik-komik lokal yang ga kalah bagus sama buatan Jepang! Silakan mampir ke website-nya re:ON kalo mau liat-liat dulu, kenalan dulu, terus beli deh di toko buku atau indomaret terdekat :D

re:On COVER re: On volume

Di kompilasi komik ini, serial komik yang paling gw suka adalah The Grand Legend Ramayana, Journal of Platina Parlour, Me vs Big Slacker Baby dan Tawur. Menurut gw, ga nyesel deh beli re:ON! Komikusnya juga ramah-ramah, ga gigit, tenang ajaaah… Fans re:ON juga berkumpul dan sering berinteraksi di grup FB REONITES. Fans ajah sering bikin fanart yang mantep abisss, apalagi komikusnya.

Mulai dari sini lah gw mulai optimis lagi sama komik Indonesia.

Waktu ada pre-opening Gramedia di salah satu mall di Cibinong, Gramedia ngadain bazaar buku. Pas gw ke sana, ternyata komik yang bazaar itu kebanyakan M&C oneshot dan terbitan Koloni. Emm, gw kurang suka sih komik oneshot yang kebanyakan temanya cinta-cinta gitu. Jadi gw lewat aja deh. Pas ngeliat-liat komik Koloni, gw tertarik sama beberapa komik yang keliatan dari covernya “Wah, kayaknya seru nih!”, lalu gw beli (harganya waktu itu cuma goceng, wong lagi bazaar).

Pas gw baca, ternyata BAGUS BANGET! Meskipun satu komik terdiri dari 3 cerita dan beda komikus, tapi masing-masing cerita dibangun dengan apik dan kalo ada sekuelnya, gw yakin gw langsung beli.

Komik Indonesia

Dari sudut kiri atas sampai kanan bawah

Samu’i by Bening Andyani
Atlas Chronicle by Kababonken Comics
1000 Giga Volts by Bayu Harditama
La Mia Indonezia (LMI) by Satrio Galih Wicaksono & Muhammad Ismail
Fatamorgana by Mukhlis Nur & Wing Yudha
The Dreamcatchers by Sweta Kartika
Gunnhildr by MazJojo
Emperor Crown by Muhammad Fathanul Haq
The Truth by Amanokawa Osa & Deasy Ekawati
Wind Rider – Sky Age (Remastered Edition) by Is Yuniarto & John G. Reinhart
Jalan Komik by Bayu Harditama & Fajareka Setiawan

Beberapa screenshot komiknya:

Gunnhildr
Gunnhildr
The Dreamcatcher
The Dreamcatcher
Wind Rider
Wind Rider

Lalu, gw penasaran dengan komikus Is Yuniarto yang ternyata udah beberapa kali nerbitin komiknya, seperti Garudayana dan Knights of Apocalypse. Kedua judul komik itu gw beli online *Hail Online Shopping~*

Knights of Apocalypse Garudayana

Yang Garudayana belum beres niiih, gw masih menantikan volume 5-nya. Kapan terbitnyaaaa?

Garudayana Hero
Gatotkaca versi keceh

Garudayana ini adalah komik wayang Indonesia generasi baru. Garudayana menceritakan kisah petualangan Kinara dan Garu dalam dunia Arcapada, mencari para tetua Garuda dengan bantuan para Pandawa. Ada beberapa tokoh favorit gw, yaitu Garu, si burung garuda kecil dan Trio Punakawan.

Garu Trio Punakawan

Garu yang imut-imut itu bikin gw pengen meluuuuk~ Trio Punakawan yang kocak dan bertopeng bikin misterius.

Kemaren, gw baru aja dari Gramedia buat beli komik yang gw ikutin. Ternyata, anak Indonesia mulai mencoba menerbitkan majalah komik dengan format seperti Shonen Jump bernama SHONEN FIGHT. Edisi pertama terbit bulan ini (Juni 2015). Majalah komik ini terbitnya per dua bulan sekali. Terdiri dari chapter awal 10 komik buatan asli komikus-komikus Indonesia yang udah ga diragukan lagi kemampuannya!

Shonen Fight

Gw belum memutuskan komik favorit gw, abisnya bagus semua siiih… dan baru chapter awal, jadi skornya masih satu sama. Volume ke-2 akan terbit bulan Agustus nanti.

Beruntunglah gw tinggal di Bogor yang selangkah doang dari Jakarta. Jadi, pas ada komik baru terbit, cepet dapetnya, hehehe…

Gw amat sangat mendukung majunya industri kreatif Indonesia, khususnya komik. Masa kita mau terus-terusan memperkaya komikus orang lain, sedangkan komikus sendiri ga berkembang? Karena gw ga bisa gambar komik, jadinya yang bisa gw lakukan adalah membeli komik Indonesia. Tangan ga bisa, uang berbicara XP

Gw sangat berharap, Shonen Fight ga putus tengah jalan sehingga bisa membuktikan eksistensi komik Indonesia di kancah internasional.

Soooo, untuk kalian-kalian di luar sana yang suka baca komik, ayo mulai membaca komik buatan anak-anak bangsa kita! Ga kalah loooh, kualitasnya! Berani dan siap diadu! Kalau bukan kita yang mendukung dan mencintai produk dalam negeri, siapa lagi?

GO KOMIK INDONESIA!


What are you thinking about this post?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s