Mulai Dari Anak Angkot, Anak Bis, Sampai Anak Kereta

Jrengjeng! Kali ini gw bakal menceritakan kehidupan gw selama kurang lebih hampir 19 tahun melanglangbuana di dunia ini *kagak efektif banget kalimatnya* Lanjut!

Okeeh, ini adalah pengalaman gw menjalani transportasi di Indonesia kita tercinta ini. Mulai dari angkot yang menjadi icon Bogorku tercintah, bis Agra M*s yang menjadi tumpangan setia bolak-balik Bogor-Cibitung selama PKL, dan kereta yang memberikan pengalaman berharga.

Mari kita mulai dengaaaaaan……..

1. ANGKOT

Yap, ANCHOOOOT! Kalo lu ga tau kendaraan yang satu ini, lu bukan seorang AGB (Anak Gahoel Buitenzorg). Jadi inget masa-masa ngisi binder buat biodata pas SD, hobi banget nulis kota: Buitenzorg, hahaha. Okeh, mulai ga fokus.

Bogor dikenal juga dengan Kota Sejuta Angkot-nya. Beeuuuh, angkot ada dimana-mana deh. Di seluruh penjuru kota sampai ke bagian leuweung juga bakal nemu angkot. Yang warnyanya biru polos, ijo polos, biru atau ijo ada stripnya tergantung jurusan. Gw yang selama 18 tahun belum pernah hijrah keluar kota, pasti kemana-mana pake angkot. Mau ke TK, SD, SMP, SMAKBO, maen ke rumah temen, jalan ama pacar *ehm*, angkot lover lah pokoknya.

Dan banyak pelajaran dan pengalaman yang gw alami selama bergaul dengan angkot ini.

Dari angkot gw belajar MEMANFAATKAN WAKTU SEEFISIEN MUNGKIN. Kenapa? Soalnya perjalanan gw dari rumah ke SMAKBO memakan waktu kurang lebih 1 jam, sayang kan kalo ga dimanfaatin? Gw sering ngerjain tugas di angkot, ngerjain lapsus di angkot, belajar buat ujian di angkot, sarapan di angkot, ngerjain tugas B. Indonesia Bu Ye di angkot (<<- yang ini nyari mati), ngegalau di angkot malem-malem, sampai tidur gara-gara jadi makhluk nokturnal di angkot pula *walaupun pernah kebablasan*. Lumayan memejamkan mata barang sebentar, apalagi pas macet nambah jugalah waktu gw buat tidur, hahaha.

Tapi kalo gw lagi buru-buru, pengen gw kulitin idup-idup abang angkotnya kalo ngetemnya naudzubillah lamanya, trus ngambek lagi Щ(ºДºщ)! Pengen gw bawa kabur angkotnya terus ngebut ke sekolah, hheuu.

Terus pengalaman HP gw yang udah jatoh dua kali kalo di taro di saku rok, dan mulai saat itu gw menjaga baik-baik HP gw karena mungkin tidak ada kesempatan yang ketiga kalinya HP gw selamat.

Ada lagi pas gw pulang dari Pondok Cabe. Pas nyampe parung gw salah naek angkot, bukannya naek angkot Parung ke arah Bogor tapi malah naek yang ke arah Cibogo. Pas gw tanya keneknya, “Bogor, bang?” keneknya ngangguk-ngangguk aja lagi -___- Dan kalian tau Cibogo itu kemana? PUNCAK! Kayak anak kecil ilang gw ntar *lah, emang anak ilang gw* Untung abang angkot sama keneknya baik, balik lagi dianterin ke Parung dan nyampe rumah gw dimarahin sama nyokap. Pembelajarannya adalah: HATI-HATI, LIAT-LIAT DULU, DAN NANYA YANG JELAS KALO MAU KEMANAPUN JUGA.

2. BIS

Ini kendaraan kedua yang pernah gw jajahi selama PKL 3 bulan di Cibitung. Bis yang menjadi langganan setia gw adalag Bis Agra M*s Cikarang yang tidak berprikepenumpangbisan! Bis Agra yang laen mah yaah ber-AC, ada tipinya, kursinya empuk, bersih, dan BEBAS ROKOK. Atuh yang ini maaah, banyak tukang jualan masuk tiap berenti di terminal dan pasar rebo, banyak orang ngerokok, ga ber-AC mana Cibitung dan Cikarang itu panasnya puoolllll! Bikin gw mandi keringet tiap ke Cibitung. Pokoknya if you go to Cikarang in the midday by bus, it’s such a WRONG decision (* ̄m ̄)

Tapi gw belajar TEPAT WAKTU dari bis ini. Tiap senin pagi kalo mau berangkat PKL, gw harus dateng di terminal jam 5.45 supaya dapet bis yang jam 6.00. Lebih dari itu? Siap-siap gw duduk di depan pake jok bawah atau ga dapet bis yang berangkat jam 6.30 dan itu artinya tol udah macet dan gw telat masuk kantor, Zzzzz.

Kalo masalah macet, udah sering gw siasati supaya ga kerasa macetnya, yaitu dengan TIDUR. Pokoknya macet 2 jam pun ga kerasa kalo Anda melakukan saran saya. Trust me, it really works! 

3. KERETA

Kereta Api Listrik (KRL) atau sekarang disamaratakan menjadi Commuter Line (CL) adalah kendaraan massal yang akhir-akhir ini gw gunakan.

Langsung aja yah, DARI KERETA GW BELAJAR KEEGOISAN, TAPI DARI KERETA JUGA GW BELAJAR IKHLAS.

Gw biasanya naek CL di gerbong khusus wanita. Gw kira karena kita sama-sama wanita akan ada rasa toleransi yang lebih dibanding kalo sama cowo. Taunya? TIDAK.

Lihat foto di bawah ini:
Penuh banget kan? Walaupun bukan asli jepretan gw, tapi itulah pemandangan yang gw liat tiap kali gw naek kereta. Bayangin badan gw yang imut ini berada di tengah-tengah tumpukan wanita-wanita itu! Terus liat aja itu badan ibu-ibu yang gendut pas banget di pintu kereta otomatis, gimana coba kalo kejepit? Diet spontan tuh ibu-ibu. Ckckckck…

Ada lagi pas gw pulang menuju Bogor bareng sama Maya jam 18.00. Pas masuk itu dorong-dorongan, gw terjatuh hampir keinjek, dan ga ada yang nolongin (satu). Entah kenapa gw eneg dan mual banget, muka gw juga pucat kata Maya. Maya udah panik gitu dan ngomong agak keras dengan maksud ada yang ngasih gw duduk dan memang kereta pada saat itu sesak banget. Tapi apa daya, mereka pada sibuk dengan gadgetnya masing-masing, sibuk dengan hahahihinya, sibuk dengan ketidakacuhannya (dua).

Oke, untuk masalah gw ga apa-apa. Gw belajar ikhlas. Mungkin pada saat itu yang sibuk dengan gadgetnya sedang memberitahu keluarganya dia pulang telat atau ada informasi darurat yang harus segera dijarkom. Yang sibuk hahahihi mungkin mereka sedang merilekskan pikiran mereka yang mumet kerjaan di kantor atau masalah di rumah. Positive thinking ajalah.

Naaah, tapi yah ini yang keterlaluan. Ada seorang ibu tua renta yang harus rela berdiri selama 1.5 jam di kereta karena TIDAK ADA seorang pun yang rela ngasih tempat duduknya (tiga). Tahukah anda siapa yang duduk? Para remaja dan wanita muda yang sehat sentosa. Begitu juga waktu ada ibu-ibu bawa anaknya yang masih berumur kira-kira 3 tahunan yang harus rela duduk di lantai karena ga ada yang mau ngalah (empat). Waktu itu gw juga duduk di bawah.

Begitulah pengalaman gw mengarungi dunia transportasi. Tinggal pesawat aja nih, gw belum jadi anak pesawat, hehe… Amiin :D

Jadi kesimpulannya: AKU ITU ANAK SIAPAAAAA??


2 thoughts on “Mulai Dari Anak Angkot, Anak Bis, Sampai Anak Kereta

What are you thinking about this post?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s